Minggu, Juni 24, 2012

Koleksi Benda Sejarah Batak Bagian I

0 komentar

Koleksi Benda Sejarah Batak Bagian I

1. Lak-lak Batak

Buku lak-lak

Adalah buku tua yang isinya menggambarkan keadaan orang Batak jaman dahulu. Buku ini di tulis dalam Aksara Batak. Isi buku ini antara lain :

  • Tentang peraturan adat Batak
  • Sejarah Asal-usul Batak
  • Ilmu Pengobatan
  • Ilmu Mantra
  • Ilmu Beladiri
  • dll

Buku ini keberadaanya sekarang di musium Belanda.

2. Tungkot Malehat

Tungkot Malehat

Tongkat ini dua macam: contoh yang lebih besar (tunggal panaluan) diukir dari satu potong kayu dan tongkat kombinasi yang lebih kecil (tungkot malehat) dengan secara terpisah membuat finials. Bilangan kuningan yang dilihat di sini ialah semula finial tungkot malehat.

Lambang ini melambangkan subyek yang kemungkinan di trans.
Ini, bersama dengan bejana silindris bertahan di samping figur tersebut, yang mungkin melambangkan wadah untuk bahan gaip, kegaiban ini menggambarkan datu selama kinerja ritual. Bagian dalam berongga bilangan dipenuhi dengan resinous bahan, kelihatan lewat lubang di hiasan kepala dan dada. Ini adalah bahan gaib, yang meningkatkan kekuasaan kegaiban.

3. Si Gale-gale

sigale-gale1

Adalah nama sebuah boneka kayu yang bisa digerakkan untuk menari. Boneka ini lazim ditemui di Pulau Samosir, Danau Toba, Sumatera Utara. Bentuknya unik dengan pakaian tradisional batak melekat di badannya.

Konon, si Gale-gale ini adalah anak bangsawan atau katakanlah Raja di Pulau Samosir. Namun kemudian meninggal dan orang tuanya tak rela dengan kepergian anaknya tersebut. Maka untuk menghibur diri, mereka membuat replika anaknya tersebut. Boneka kayu itu dibuat dengan sedemikian rupa sehingga bisa digerakkan dari belakang oleh seseorang. Gerakan itu terjadi karena bagian lengan dan kepala dihubungkan dengan tali tersembunyi. Konon pada masa dulu kala jumlah tali yang menggerakkan si Gale-gale itu sama dengan jumlah urat yang ada di tangan manusia.

4. Pustaha Mantra

PustahaMantra
Naskah Pustaha Mantra dan Racikan obat, ditoreh dengan huruf Batak Kuno, pada permukaan Tulang, di dalamnya tercatat mantra-matra dalam aksara batak untuk ilmu pengobatan dan mantra hadatuon.

5. Pustaha Batak

PustahaBatak
pustaha bambu ini merupakan sebuah saksi bisu yang menggambarkan kebudayaan batak yang tinggi, di toreh pada kulit kayu yang sudah berumur ratusan tahun ini tidak lekang dimakan oleh waktu. Beritsi tulisan dengan aksara batak tentang peraturan Adat Istiadat Batak (Koleksi Museum Perpustakaan Nasional Jakarta)

6. Perminaken

Perminaken

Sering sekali terjadi, dimana bejana keramik impor yang tertutup atau disumbat dengan kayu yang berukiran di daerah setempat, wadah seperti itu terutama dipergunakan untuk bertanam pukpuk, bahan gaib yang sangat kuat biasanya mendapat dari seorang korban pengasih yang dibunuh secara ritual. Pukpuk dipergunakan untuk memeriahkan benda keramat, seperti tongkat ritual atau bilangan manusia, lewat dipakai ke yang permukaan atau dimasukkan ke dalam lubang di benda yang nanti dipropagandakan untuk menyegel kekuasaan dalam.

Sumbat wadah ini menggambarkan seorang penunggang yang menunggangi seekor binatang gaib dikenal sebagai singa. Sering menggabungkan roman kuda, ular, kerbau, predator bangsa kucing besar, dan binatang lain, singa adalah makhluk kombinasi yang luar biasa yang menjabat sebagai pelindung gaib dan dihubungkan dengan kaum ningrat.

7. Tongkat Tunggal Panaluan

Tunggal Panalu

Tongkat Tunggal Panaluan ini adalah tongkat sakti siraja batak yang diukir dari kejadian yang sebenarnya, yang merupakan kesatuan kesaktian benua atas, benua tengah dan benua bawah. Dipegang oleh Ketua adat dan dipergunakan pada saat adanya acara besar, seperti mambukka Huta, acara Horja bius dll.

8. Ukiran Kayu

Ukiran Kayu

Ukiran yang bertunas bentuk geometris yang ditaburkan merupakan lambang yg dipakai kepala atau bilangan makhluk sejati atau luar biasa, yang diukir di putaran.
Walaupun akhirnya rumah dihiasi dengan tampilan singa (makhluk kombinasi yang menggambarkan wali gaib), pihak rumah sering diberi tanda jasa dengan kepala kuda, yang juga menjabat sebagai pelindung gaib.
Dalam keyakinan orang Batak Toba, nenek moyang yakin bahwa kuda dikira mempunyai kemampuan untuk memajukan individu.
Di atas tanah, mereka menjabat sebagai tanda kebesaran, sehingga hanya anggota kaya elite bisa memiliki mereka.

9. Naga Marsorang

Naga Marsorang

Bagian terbesar Batak Toba seni religius yang dipusatkan pada ciptaan dan dandanan perlengkapan bekas oleh datu di konteks ritual seperti divination(medium), menghancurkan upacara, atau sihir jahat. Datu menggunakan jenis wadah yang terbuat dari bahan berbeda untuk memuat bahan yang luar biasa sangat kuat yang dipakai di ritual dan konteks seremonial lain.
Macam wadah yang dilihat di sini, dikenal sebagai naga morsarang, diciptakan dari terompet berongga seekor kerbau. Ujung terompet digoreskan di bentuk bilangan manusia yang didudukkan.Yang lebih lebar, membuka akhir tersumbat dengan sumbat kayu bahwa itu menggambarkan singa (makhluk luar biasa yang menjabat sebagai seorang pelindung gaib) dengan empat bilangan manusia berkuda di punggungnya. Tamsilan manusiawi ini mungkin melambangkan rangkaian ritual yang mendahului datu, yang memiliki wadah atau bilangan dari tradisi lisan yang lokal.

10. Guri-guri

guri-guri

guri-guri yang telah berumur ratusan tahun ini dahulunya diguakan sebagai tempat penyimpanan obat oleh suku batak

Labels

 
NAPITUPULU SIPAKKO © 2011 http://napitupulu-sipakko.blogspot.com/ & Main Blogger. Supported by Makeityourring Diamond Engagement Rings

You can add link or short description here